My photo
Saya adalah seorang Hamba Allah.Saya juga seorang anak.Saya adalah isteri dan umie kepada gemboi-gemboi saya.Saya bahagia dengan nikmat Allah selama ini.Alhamdulillah.

Friday, June 3, 2016

Cerpen untuk Shum ~ Ohh hati, kemana kau pergi (E.5)

Surat rasmi dari mahkamah di masukkan kemas semula ke dalam sampul surat.
Shum merenung sejenak. Di raup perlahan wajahnya sambil memandang kosong sampul surat yang masih di tangan.
Tarikh bicara mengenai penceraiannya dengan Zaim sudah dikeluarkan.

"Beginikah kesudahan hidupku Ya Allah" detik Shum di hati.

Jauh dari sudut hati yang paling dalam, Shum terlalu menyayangi Zaim.
Zaim lelaki yang penyayang selama ini.
Tutur bicaranya yang lembut pasti melemahkan jiwanya.

Tapi kini tiada lagi.
Zaim masih tiada menujukkan tanda-tanda untuk membaiki keadaan,
Dia masih hanyut dalam cinta manisnya bersama 'wanita' itu.
Di dalam sudut jiwa yang paling dalam, Shum masih mengharapkan Zaim untuk kembali kepadanya.
Walau hatinya begitu sakit.
Shum masih memberi ruang untuk hatinya. Jika Zaim mampu untuk membaiki dan menyelamatkan keluarga ini, Shum masih mahu menerima Zaim semula. Demi anak-anaknya.

Tapi Shum tetap redha jika jodohnya bersama Zaim hanya sampai di sini.
Dia sudah ikhlas melepaskan Zaim dari hatinya.
Baginya jika Zaimtetap mengahwini wanita ini.
Biarlah dia berundur. Baginya dia tahu Zaim takkan mampu membahagi kasih.
Daripada bermadu...biarlah berpisah.

Pengakhiran cintanya bersama Zaim hanya di pertengahan jalan dunia, walau pengharapannya mahu hingga ke Jannah.
Cinta yang dulu mekar semekar jambangan indah, kini layu tiada lagi harum dan maknanya.
Shum tetap redha. Malah Shum sudah terbuka hati memafkan Zaim.
Mungkin demi anak-anak Zaim tetap Shum anggap seperti sahabat.
Demi hubungan Zaim dan anak-anak.
Biarlah cinta suci Shum agung hanya untuk pencipta raya.
Cintanya kepada Sang Pencinta yang maha agung takkan pernah mengecewakan.
Malah Shum makin bahagia dan redha.
Inilah nikmat cinta sebenar bagi Shum.
*********************************************

Zaim melepaskan lelah sambil berbaring di sofa.
Kini hatinya berkecamuk.
Tarikh perbicaraan makin dekat.
Hatinya dilanda runsing.
Zaim masih terkesan dengan kata-kata isterinya Shum.

"Shum masih sayangkan abang. Kalau abang masih mahu berkahwin dengan dia, kahwinlah bang..tapi Shum tak mampu berkongsi kasih. Kita berpisah dengan baik"
Masih terngiang-ngiang kata-kata Shum semasa perjalanan pulang dari pejabat agama tempohari.

Zaim tak dapat membohongi dirinya sendiri. Dia masih sayangka Shum. Tapi kini hatinya bertaut kasih pada yang lain. Dia mahu miliki keduanya.  Tapi tak mungkin jika tanpa persetujuan Shum.
Zaim masih dalam mabuk asmara cinta barunya.
Dia tak mampu lagi memaksa Shum untuk bermadu.
Mungkin sampai sini jodohnya bersama Shum.
Shum isteri yang baik. Malah setia masih menunggu untuk dia berubah.
Hati Zaim tetap tekad untuk berkahwin lain.
Tapi dia belum tahu caturan apakah untuk perkahwinan barunya nanti.
Dia masih dalam fantasi cintanya.
Seakan lupa dosanya menghancurkan hati isteri yang setia.
Dia masih buta memcelikkan mata memandang cinta isterinya sendiri.
Noda kecurangannya membunuh janji-janji dulu saat dia bersama Shum.
Kini Shum lebih kuat darinya.
Zaim sendiri akui, kadangkala dia sendiri mencemburui ketenangan yang Shum miliki.
Sedangkan dia berkecamuk jiwa dan raga.
Hatinya sentiasa bertandang resah.
Dan saban  hari bagai ada melodi jiwa Shum yang menghimpit jiwanya..
Bagai Zaim terdengar-dengar tangis Shum membicara dalam jiwanya...
Tiada lagi namanya di jiwa cinta Shum....
Dan dia membenarkan dalam hati bicara Shum di jiwanya..

************************************************

Yang di depan mata tiada dipandang,
Jelas kebaikan dan kecintaanya, tetap tiada di rasa,
Cintanya pada mu akan hilang, seperti mana hilangnya kesetiaanmu,
Mungkin takkan ada lagi peluang kedua,
Cintanya akan mati.
 Tiada lagi...
Jangan dipujuk hatinya lagi...
Selamat tinggal ...cintamu bukan lagi jalan ke Jannahku..
Kau bukan lagi Imam cintaku untuk kesana..
Selamat tinggal cinta duniaku yang disayang...
Cukuplah disini usah ditangis, 
Cintaku hanya untuk Tuhanku....
Selamat tinggal.

Dan Shum mengalirkan air matanya.
Menutup buku nurkilan malamnya,
Dan memejamkan mata dalam hujan airmata hangatnya.
Moga terpadam gelora jiwanya...

"Cukup di sini ya Tuhanku..aku tak kuat untuk semua ini...
Cukuplah hanyaMu ya Allah..
Cukuplah dengan cintaMu...
Allahuakhbar..."
Shum berbisik , lalu menciumi sejadah cintanya.

Moga Shum terus tenang dalam lenanya.
Hingga esok dia bisa bangun untuk teruskan kehidupannya.

2 comments:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website kami www.kumpulbagi.com atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete

Lagu Kita

Photobucket

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...