My photo
Saya adalah seorang Hamba Allah.Saya juga seorang anak.Saya adalah isteri dan umie kepada gemboi-gemboi saya.Saya bahagia dengan nikmat Allah selama ini.Alhamdulillah.

Thursday, May 26, 2016

Cerpen untuk Shum ~ Ohh hati, kemana kau pergi (E.3)

"Aqish, aqish nak ibu baru?" tanya si ayah tak segan silu.
"Tak nak." Aqish menjawab. Aku tahu Aqish masih terlalu kecil
Hati aku bergetar. Eh, engkau ni dah kenapa?
Sampai hati bertanya anak sebegitu soalan!
Dia sebolehnya takkan membiarkan Aqish menghidu hubungan dingin dia dan suami.
Tapi Zaim? Hampa dengan suaminya. Akhirnya memujuk Aqish.
"Papa pandai bergurau kan Aqish" Shum  cuba menahan rasa.

"Aqish tak nak ibu baru" ujar Aqish. Ada genang air mata di wajah anak kecil ini.
Seperti biasa, Zaim bersiap-siap untuk keluar. Jam menunjukkan jam 9.00 malam.
"hah! nak jumpa perempuan tu la tu!" jerit Hamiesya di dalam hati.
"Arghhh ..aku dah tak nak amek peduli..." dia menggetus lagi.
Aku cuba memujuk Aqish yang Papa nya hanya bergurau.
Manalah boleh diganti-ganti ibu sendiri.
Kasihan Aqish.
Akhirnya Aqish tertidur.

Shum menatap wajah Aqish dan Iman.
"Bagaimana mereka tanpa ayah? Bagaimana hidup aku jika selepas ini tiada suami di sisi?"

Dia menangis lagi dan kemudiannya mengambil wuduk dan menyarungkan telekung.
Selesai solat, lama Shum berteleku di sejadahnya.
Sungguh aku tak kuat Ya Allah. Menangis dan menangis. Ya Allah....

Hamiesya atau nama panggilannya Shum,cuba bertahan segala kudrat dan kekuatan.
Hanya tangisan dalam sendu yang merawat luka di lubuk hatinya.
Dalam suasana kelam, dia mengerling jam di dinding bilik.
Jam 2.00 pagi. Zaim masih belum pulang.
Mengalir lagi air mata hangat merembes di pipi apabila sepintas lalu terlintas perbualan singkat malam semalam.

"Apa yang kurang Shum pada abang" keluh Shum menahan sebak yang membungkam di dada.
Walaupun bagai hendak pecah sebaknya di tahan-tahan di hadapan suaminya.
"Shum tiada yang kurang. Abang sayangkan Shum.
Tapi abang tak boleh tipu diri abang..Abang sayangkan dia juga" tutur Zaim dengan penuh hati-hati.

Walau tuturnya mendatar, namun bagai ada hentaman pedang menikam di jiwa apabila mendengarkan perkataan yang keluar dari mulut suaminya.
"Dia sayangkan aku?"hentak suara hatinya.
Meluahkan rasa yang sama untuk perempuan lain di saat aku menanggung perit nya luka.
Hamiesya masih dapat menyembunyikan rasa berbekam di dadanya.
Menahan sabar untuk marah memandangkan Aqish masih belum tidur.
Memang sejak Zaim meluah kan rasa mahu berkahwin lagi, hubungan menjadi dingin.
Suasana hambar dan bukan seperti dulu lagi.

Melihat kembali jam di dinding sudah lewat 3 pagi.
Tiba-tiba tombol pintu bilik yang aku diami seperti di pulas. Tapi aku telah awal mengunci dari dalam.
Zaim dah pulang. Shum membatu diamkan diri. Pintu di ketuk perlahan. Diam lagi.
Akhirnya ketukan berhenti.

dan.... Shum  menangis lagi.
Hatinya menangis lagi.
Sampai bila dia sendiri tak pasti. Tapi hancur remuk bagaikan berbelah tiada cantuman lagi.
Akhirnya dia lena dalam tangisan sendu nya sendiri.
Membiarkan hening  malam meminjamkan tubuh mendakap gelora di jiwanya.
Biarlah hati, biarlah engkau menangis...



2 comments:

  1. CREATIF SYA NI...AKAK LAME DAH TAK TULIS BLOG..SEDIHHHH..

    ReplyDelete
  2. awat dah lama tak tulis...sya pun tengelam timbul ja kak oiii

    ReplyDelete

Lagu Kita

Photobucket

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...