My photo
Saya adalah seorang Hamba Allah.Saya juga seorang anak.Saya adalah isteri dan umie kepada gemboi-gemboi saya.Saya bahagia dengan nikmat Allah selama ini.Alhamdulillah.

Thursday, January 13, 2011

~Dia~

...........................

Dia melihatmu,
Sejak kau kecil Dia amat kasih padamu,
Walau kau masih dalam perut ibumu,
Kau telah bershahadah bahwa Dia Tuhanmu,
Dan bila kau lahir,
Tidak dibiarkan kau seorang diri di sini,
Di berinya sepasang malaikat yang amat menyayangimu,
Ayah dan ibu.
Ya. Dia berikan ayah dan ibu untukmu,
Tempat kau bermanja selalu.
Kau adalah bahgia yang tiada tolok bandingnya.

Kau kemudiannya menginjak dewasa,
Sudah kenal erti dosa dan pahala,
Dia tak pernah juga padamu,
Diberinya rezeki melimpah,
Cukup makan dan pakai,
Tempat tinggal juga selesa,
Kerna Dia sayang padamu.

Kemudiannya merasa kosong dihati,
Kau meminta cinta sang kekasih hati,
Untuk kau berlindung saban hari,
Yang kemudiannya sah menjadi suami,
Ya. Kerna Dia jugalah kau bergelar isteri,
Kerna Dia amat kasih padamu,

Kau hidup bahgia bersama Sang suami,
Tapi masih merasa tidak cukup,
Merasa perlu pelengkap keluarga kecilmu,
Lalu kau menadah tangan memohon zuriat dari rahimmu,
Sungguh Dia amat sayang padamu,
Akhirnya, benih indah itu tersemai di rahimmu,
9 bulan kau bersabar mengendongkannya,
Dia sungguh cinta padamu,
Dia permudahkan kelahiran anak comel itu,
Kau dan suami  menangis gembira,
Menatap si comel tiada jemu tanda kau cinta padanya,

Segalanya kau punyai.
Dan kau amat bahgia,
Tersenyum tanda kau bahgia
Dia yang membahgiakanmu,
Dia tetap setia menyaksikanmu.
Setia Menantimu walau kau tak kunjung tiba.
Terus menunggu.
Menunggu bila waktu untuk hambanya datang bersujud lama di hadapannya,
Dia rindu menunggumu menadah tangan berbicara dalam doa kepadanya,
Dia menunggu terus sampai bila hambanya untuk datang bersujud di sepertiga malam,
Dia saban malam menunggu taubatmu di malam hari,
Pernahkah kau merasa Dia yakni Tuhanmu itu berkecel hati denganmu,
Setelah diberi apa yang kau mahu,
Dia tidak kau cinta sepenuh hati,
Dia tidak kau temui di malam hari,
Bila kehilangan harta dan milik kesayanganmu,pasti kau menangis sedey,
Tapi bila kau kian hilang cinta NYa, cinta Dia,
Pernahkan kau meratap lama di hadapan Nya tanpa jemu
seperti mana kau tanpa jemu menatap wajah anakmu ketika baru lahir dulu?
Menangiskah dirimu meratapi hilangnya cita itu?
Cinta Tuhanmu.
Tuhan mu menunggu tanpa jemu,
Menunggu kau merintih dalam bicara doa kepadaNYA,
Dimana kau waktu itu,
Nilailah kasih dan cintaNYA kepadamu,
Cinta suci yang abadi.
Cinta ILAHI.
Menagislah kerana cinta itu,
Menangislah kerna Tuhanmu setia menunggumu,
Dia menunggumu.

------@ Ummie Aie'sya

2 comments:

  1. akak tak picit idung wafiy leh tak sya...hihihi...

    ReplyDelete
  2. boley!..meh le dtg picit!lagi penyek la nnt.hehehhe

    ReplyDelete

Lagu Kita

Photobucket

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...