My photo
Saya adalah seorang Hamba Allah.Saya juga seorang anak.Saya adalah isteri dan umie kepada gemboi-gemboi saya.Saya bahagia dengan nikmat Allah selama ini.Alhamdulillah.

Wednesday, April 6, 2011

~Dalam Berjuta Ada Satu Permata Bukannya Kaca~


Salam dan selamat tengahari,
Saya baru sangat sangat lepas lunch,
Bawa bekal je
(Saving Pocket Suami, hihihihi)

Tajuk macam gempak,
Dalam berjuta ada satu permata bukannya kaca,
Mungkin permata itu hati kita,
Mungkin permata itu mak ayah kita,
Mungkin permata itu anak atau suami kita,
Dan mungkin juga permata itu diri kita sendiri.

Pernah dengar tak satu dalam berjuta?
Orang akan samakan dengan cinta.
Orang yang dicintai. Lelaki. Perempuan.

Dan ada juga lirik lagu,
"Ku sangkakan permata , rupanya kaca",
Betapa kecewa manusia itu bila mendapat kaca,
Kerana yang diharapkannya adalah permata berkilau.

Kita adalah manusia yang sentiasa inginkan sesuatu yang indah,
Namun, indah atau cantik adalah subjektif,
Keindahan ada yang didalam,
Keindahan juga ada yang di luar,
Permata. Indah kan?
Kaca? Tak indah ke di mata kita?
Kaca. Sifatnya mudah pecah.
Tapi kaca yang sentiasa tahu sifat lemahnya itu sentiasa berusaha memperjuangkan diri,
Kaca berazam dalam diri "Sifatku mudah pecah, aku perlu hati hati"
Jadinya kaca lebih rendah diri,
Kaca lebih berhati hati,
Kaca tak mungkin menukar sifatnya, tak mungkin dgn kuasa penciptanya,
Itulah sifat yang diciptakan untuk dirinya kaca.

Tapi pernah fikirkan nasib permata?
Permata agung dimata siapa pun,
Melihat permata, pasti berkilau setiap yang memandang,
Harga dan nilainya tinggi,
Indah? Pasti saja indah,
Setiap yang memiliki permata pasti merasa gah dan bangga,
Tapi bila permata sudah hilang kilaunya?
Mana tempatnya, pasti diganti permata yang baru,
Eh..mana boleh, permatakan bermutu tinggi,!
Tak mungkin akan hilang kilaunya.!
Tidaklah, tak mungkinlah!
Kata kata itu membuktikan bahawa yakinnya permata itu adalah hebat,
Tak mampu mengalahkan apa pun,
Kata permata "Bagaimana mungkin aku mampu terus berkilau jika sifat cantik ku ini tidak dijaga"
Kata permata lagi "Sekarang aku masih baru, aku masih dijaga, bila sudah hilang seri dan kilaunya, aku tak pasti dimana tempatku".

Biarlah permata mahupun kaca.
Itu hanya semata perumpamaan manusia.
Manusia yang hidup atas kuasa nya Tuhan yang satu, yakni Allah.
Kita mungkin adalah kaca atau permata,
Kaca tetap banyak budinya,
Lihat disekelilingmu,
Pasti ada yang berasaskan kaca.
Begitu juga permata.
Sentiasa cantik, mampukah bertahan?

Kita manusia yang sering melakukan khilaf yang sedar atau tidak sedar,
Bila merasa diri serba kekurangan, ingatlah siapa yang menciptakan kita,
Kerana itu kekuatan kita.
Dan bila kita merasa terlalu indah dan senang di dunia,
Ingatlah itu bukan milik kita,
Itu miliknya Pencipta kita.
Kita MILIKNYA ALLAH.

"Runtuhkan tembok angkuh dalam dirimu, supaya berderai menjadi air mata yang laju, kerna itu taubat indah kehidupanmu, dan kembalilah pada Allah"

Moga setiap patah yang keluar di post ini menjadi peransang hidup kita.
Terus berjuang.
Terus dengan satu misi dan visi kehidupan.
Berjumpa Allah dalam keadaan husnul khotimah.
AMIN YA RAHMAN.

-------@ Ummie Aie'sya

2 comments:

Lagu Kita

Photobucket

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...